8 Desember 2022
Google search engine
BerandaNasionalWaspadai Inflasi Pangan, Johan Minta Mentan Atasi Persoalan Kedelai Jelang Bulan Puasa

Waspadai Inflasi Pangan, Johan Minta Mentan Atasi Persoalan Kedelai Jelang Bulan Puasa

JAKARTA — Anggota Komisi IV DPR RI dari Fraksi PKS, Johan Rosihan Meminta Menteri Pertanian (Mentan) untuk mewaspadai Inflasi Pangan pada tahun 2022 yang diprediksi lebih tinggi.

Menurut Johan, gejolak harga pangan tahun 2022 diperkirakan bergerak lebih tinggi dibandingkan 2021.

“Hal ini disebabkan kenaikan konsumsi masyarakat yang belum diimbangi dengan perbaikan rantai pasok yang membuat harga pangan terus bergejolak meskipun pasokan memadai,” Hal tersebut disampaikan Johan pada Rapat Kerja (Raker) bersama Menteri Pertanian di Gedung DPR RI, Senayan Jakarta, Senin, (14/02).

Johan menuturkan perkiraan inflasi pangan dapat melampaui 3,5% pada tahun 2022 ini yang jauh lebih tinggi dibanding tahun 2021 lalu yang berada di angka 3,2%.

Pada kesempatan tersebut, Politisi PKS ini menagih janji Mentan untuk mengatasi persoalan kedelai terkait prediksi inflasi pangan dan naiknya harga tahu tempe menjelang Bulan Ramadhan yang sebentar lagi tiba.

“Bulan Maret ini diprediksi harga tahu tempe bakal melonjak, maka Mentan mesti menunaikan janjinya untuk mengatasi kekurangan produksi dan gejolak harga kedelai sebagai bahan baku utama dari tahu dan tempe”, tegas Johan.

“Saya minta Mentan mewaspadai beberapa komoditas pangan yang sering bergejolak terutama pada momen bulan puasa dan lebaran, pemerintah harus menjamin ketersediaan dan kemananan pasokan melalui produksi dalam negeri, dan negara tidak boleh sepenuhnya bergantung dengan impor karena saat ini harga pangan dunia yang masih tinggi serta biaya logistic yang belum normal akan selalu berpengaruh pada gejolak harga komoditas pangan”, urai Johan.

Wakil Rakyat dari Dapil NTB ini mempertanyakan capaian produksi komoditas kedelai yang hanya 211.265 ton padahal rata-rata kebutuhan kedelai dalam negeri sebesar 2.825.219 ton pada tahun 2021 kemarin.

“Ini artinya pemerintah terus berencana impor kedelai setiap tahun, termasuk tahun 2022 berencana impor kedelai sebesar 2.521.224 ton tanpa ada upaya untuk swasembada. Janji Mentan untuk meningkatkan produksi kedelai dalam dua kali masa tanam akan terus ditagih rakyat”, cetus Johan.

Kenaikan harga pangan sangat memukul bisnis UMKM, contohnya keluhan produsen tempe tahu di berbagai daerah atas tingginya harga kedelai sehingga mereka protes atas mahalnya harga kedelai.

“Kita lihat pemerintah telah gagal meningkatkan produksi kedelai untuk kepentingan UMKM, contohnya janji Mentan untuk peningkatan produksi kedelai tidak terlaksana”, ujar Johan.

Persoalan kedelai ini harus serius diatasi pemerintah sebagai tanggung jawab untuk memenuhi kebutuhan keseharian masyarakat Indonesia.

“Saya tekankan agar pemerintah tidak hanya mengandalkan impor tapi memaksimalkan penyerapan dari produksi lokal dan berupaya meningkatkan anggaran untuk peningkatan produksi dan kualitas agro industri yang berdaya saing global,” demikian tutup Johan Rosihan. (*)

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

BERITA Popular

Recent Comments

error: Content is protected !!