17 Mei 2022
Google search engine
BerandaLombok TengahGubernur NTB Bang Zul Kunjungi "Kampung Oksigen" di NTB

Gubernur NTB Bang Zul Kunjungi “Kampung Oksigen” di NTB

Lombok Tengah, pelitanews – Gubernur NTB Dr.. Zulkieflimansyah terpukau dengan keberhasilan Kelurahan Leneng yang mampu memberikan ngembangkan destinasi wisata bersih dan asri. Saking asrinya, Leneng disebut sebagai “Kampung Oksigen”.

“Bersilaturrahmi ke Kampung Oksigen Leneng Praya Lombok Tengah sore ini.

Di namakan kampung oksigen karena benar – benar bersih dan asri.. Kalau ada kemauan dan keteladanan bersih dan asri itu bukan hal mustahil.. Luar biasa Leneng!” puji Bang Zul, sapaan akrab Gubernur NTB saat kunjungan kerja di Leneng, Kecamatan Praya Kabupaten Lombok Tengah, Senin (7/2).

Menurutnya, Leneng dan Kecamatan Praya pada umumnya kini mulai hijau dan asri. Banyak perubahan, tampak terlihat indah dan sejuk. Untuk itu, kepada lurah dan camat harus dapat mengembangkan dan menjadikan wilayahnya di Lombok Tengah sehingga kampung oksigen dapat dikenal wisatawan lokal dan mancanegara. Sehingga saat MotoGP di Mandalika nanti, akan menjadi titik khusus untuk berkunjung dan berwisata di Kabupaten Lombok Tengah.

Senada dengan Gubernur NTB, Kadis DLHK Provinsi Ir. Madani Mukarom mendukung pengembangan kampung oksigen di Leneng.

“Untuk itu jangan putus berkomunikasi dan berkoordinasi, agar yang menjadi kebutuhan masyarakat dapat kami fasilitasi, untuk mendorong percepatan zero waste,” jelas Madani.

Sementara itu, Camat Praya, Baiq Murniati menyatakan kesiapan wilayahnya untuk terus mengembangkan kampung oksigen.

“Insya Allah kami akan dorong pembentukan kampung oksigen. Karena berawal dari persoalan sampah di Leneng, sehingga berbagai kegiatan berbasis lingkungan terus kami dukung, termasuk bersinergi dengan Pemprov. NTB,”ujarnya.

Selain itu, ketua Pokdarwis kampung Oksigen L. Muh. Isnaini menjelaskan bahwa kegiatan kampung oksigen ini berbasis lingkungan.

Merubah perilaku masyarakat, seperti mengelolah sampah, dengan memilah dan memilih sampah organik dan non organik. Sehingga perilaku membuang sampah tidak mulai berkurang.

“Kami awali penanganan sampah berbasis rumah tangga, ibu-ibu di edukasi agar memilah sampah organik dan menjualnya ke bank sampah,”jelas mantan lurah Leneng ini.

Begitupun peran masyarakat terhadap kegiatan dilingkungan terus didorong. Karena persoalan sampah ini bukan masalah tugas, tapi masalah kesadaran.

Selain itu, menurutnya kelurahan Leneng juga melakukan siaga bersih dan siaga lestari. Tidak hanya mengelola sampah tapi membuat biopori dengan Program 1.000 biopori.

Sehingga sekarang ini masalah banjir akibat sampah dan drainase tersumbat berkurang. Gerakan menanam pohon untuk penghijauan juga secara masif semakin banyak di Leneng.

Rangkian kegiatan yang memanfaatkan sektor pertanian sebagai objek utama, dengan melibatkan pastisipasi masyarakat aktif yang berada ditengah kota Praya.

“Dari situlah mulai terbangun agro wisata ditempat kami. Memanfaatkan lahan untuk penghijauan disekitar IPDN,sehingga tercipta tempat yang sejuk dan indah,”tambanya.

Ada banyak destinasi wisata di Leneng, satu diantaranya ada “Mini Forest” Portir Indonesia. Mini forest dibangun untuk menjaga ekosistim yang dicirikan oleh pohon-pohon yang cukup rapat yang berhubungan dengan masyarakat dan tumbuhan dari berbagai ukuran untuk menghasilkan siklus air dan oksigen yang baik.

Turut mendampingi Gubernur NTB, Kaban kesbangpol, BPKAD, Kadis LHK, Kasat Pol PP dan Karo Kesra. Hadir pula pada kegiatan tersebut, Sekcam Praya, Lurah Leneng dan penggiat lingkungan.

BERITA TERKAIT

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

BERITA Popular

Recent Comments

error: Content is protected !!